h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

Misteri Penyair Yunani Homer (penulis puisi epik The Iliad dan The Odyssey)

Homer adalah Misteri
Penyair Yunani Homer lahir sekitar abad ke-12 dan ke-8 SM, mungkin di suatu tempat di pesisir Asia Kecil. Dia terkenal dengan puisi epik The Iliad dan The Odyssey, yang memiliki pengaruh besar pada budaya Barat, namun sangat sedikit yang diketahui tentang dugaan penulis mereka.
Homer adalah misteri. Penyair epik Yunani yang dikreditkan dengan cerita epik abadi The Iliad dan The Odyssey adalah sebuah teka-teki sepanjang fakta aktual hidupnya. Beberapa ilmuwan percaya dia menjadi satu orang; Yang lain berpikir bahwa cerita-cerita ikonik ini diciptakan oleh sebuah kelompok. Variasi gagasan kelompok berasal dari fakta bahwa mendongeng adalah tradisi lisan dan Homer menyusun cerita, lalu membacakannya untuk diingat.
Misteri Penyair Yunani Homer (penulis puisi epik The Iliad dan The Odyssey)
Gaya Homer, siapa pun dia, jatuh lebih dalam kategori penyair minstrel atau balladeer, berlawanan dengan seorang penyair yang dibudidayakan yang merupakan produk dari momen sastra yang sungguh-sungguh, seperti Virgil atau Shakespeare. Cerita memiliki unsur berulang, hampir seperti paduan suara atau menahan diri, yang memberi kesan unsur musik. Namun, karya Homer ditetapkan sebagai epik daripada puisi lirik, yang pada awalnya dibacakan dengan lirik di tangan, banyak dalam nada yang sama dengan pertunjukan kata-kata.
Semua spekulasi tentang siapa dia pasti akan mengarah pada apa yang dikenal sebagai Homeric Question-apakah dia benar-benar ada sama sekali. Hal ini sering dianggap sebagai misteri sastra terbesar.
Baca juga: Aphorodite Mitologi Yunani
                   Kisah Zen
Saat Kelahirannya
Banyak spekulasi seputar saat Homer lahir, karena kelangkaan informasi akurat tentang dirinya. kira-kira tanggal kelahirannya berkisar dari 750 SM sebelum kembali ke 1200 SM, yang terakhir karena The Iliad mencakup kisah Perang Troya, sehingga beberapa ilmuwan menganggapnya pantas untuk menempatkan penyair dan penulis sejarah lebih dekat pada saat yang sebenarnya. peristiwa. Tapi yang lain percaya gaya puitis karyanya menunjukkan masa kemudian. Sejarawan Yunani Herodotus (sekitar 484-425 SM), sering disebut bapak sejarah, menempatkan Homer beberapa abad sebelum dirinya sendiri, sekitar tahun 850 SM.
Sebagian dari masalahnya adalah bahwa Homer tinggal sebelum sistem kencan kronologis diberlakukan. Olimpiade Yunani klasik menandai sebuah zaman, dengan 776 SM sebagai titik awal untuk mengukur periode empat tahun untuk acara tersebut. Singkatnya, sulit untuk memberi seseorang tanggal lahir saat dia lahir sebelum ada kalender.

Dimana Dia Dilahirkan
Sekali lagi, lokasi kelahiran Homer yang sebenarnya tidak dapat ditentukan, walau begitu tidak menghentikan para sejarawan untuk terus melakukan penelitian tentangnya. Ini telah diidentifikasi sebagai Ionia, Smirna atau, setidaknya, di pantai Asia Kecil atau pulau Chios. Tapi tujuh kota mengklaim Homer sebagai putra asli mereka.
Ada beberapa dasar untuk beberapa klaim ini. Dialek yang ditulis Iliad dan The Odyssey ditulis dalam bahasa Yunani Asiatik, khususnya ionik. Kenyataan itu, dipasangkan dengan seringnya menyebut fenomena lokal seperti angin kencang bertiup dari arah barat laut dari arah Thrace, mengemukakan, para ilmuwan merasa, keakraban dengan wilayah yang hanya bisa berarti Homer berasal dari sana.
Dialek membantu mempersempit masa hidupnya dengan bertepatan dengan perkembangan dan penggunaan bahasa pada umumnya, namun The Iliad dan The Odyssey sangat populer sehingga dialek khusus ini menjadi norma bagi banyak literatur Yunani yang terus berlanjut.

Seperti Apa Dia ?!
Hampir setiap aspek biografi yang dianggap berasal dari Homer berasal sepenuhnya dari puisinya. Homer dianggap buta, hanya berdasarkan karakter dalam The Odyssey, seorang penyair buta / minstrel yang disebut Demodokos. Sebuah pencarian panjang tentang bagaimana Demodokos disambut dalam sebuah pertemuan dan menambahkan penonton dengan musik dan kisah epik tentang konflik dan pahlawan untuk banyak pujian telah ditafsirkan sebagai petunjuk Homer seperti apa hidupnya sendiri. Akibatnya, banyak patung dan patung telah diukir dari Homer dengan rambut keriting tebal dan jenggot dan mata tak terlihat.
"Homer dan Sophocles melihat dengan jelas, merasa sangat tajam, dan menahan diri dari banyak hal," tulis Lane Cooper dalam The Greek Genius and The Influence-nya: Pilih Essays and Extracts pada tahun 1917, menganggapnya sebagai kehidupan emosional bagi penulis. Tapi dia bukan yang pertama, dia juga bukan yang terakhir. Tak terhitung upaya untuk menciptakan kembali kehidupan dan kepribadian penulis dari isi puisi epiknya telah menduduki banyak penulis selama berabad-abad.

The Iliad and The Odyssey
Dua puisi epik Homer telah menjadi peta jalan tipikal dalam mitologi dunia. Cerita memberikan wawasan penting tentang masyarakat manusia purba, dan menggambarkan, dalam beberapa aspek, betapa sedikit yang telah berubah. Bahkan jika The Iliad sendiri nampak asing, kisah tentang pengepungan Troy, Perang Troya dan pencurian Paris atas Helen, wanita tercinta di dunia, adalah karakter atau skenario yang tidak asing lagi. Beberapa ilmuwan bersikeras bahwa Homer secara pribadi mengenal dataran Troy, karena keakuratan geografis dalam puisi itu.
Odyssey muncul setelah jatuhnya Troy. Kontroversi lebih lanjut tentang kepengarangan penulis berasal dari gaya yang berbeda dari dua puisi naratif yang panjang, yang menunjukkan bahwa mereka terpisah satu abad, sementara sejarawan lainnya hanya mengklaim beberapa dekade - struktur yang lebih formal dari The Iliad dikaitkan dengan seorang penyair pada puncak kekuasaannya, sedangkan pendekatan antariksa yang lebih banyak dalam bahasa Inggris dalam The Odyssey dikaitkan dengan Homer tua.
Homer memperkaya cerita deskriptifnya dengan menggunakan simile dan metafora secara liberal, yang telah mengilhami jalur panjang penulis di belakangnya. Perangkat penataannya mulai di tengah-tengah media-lalu mengisi informasi yang hilang melalui kenangan.
Dua puisi naratif ini muncul di seluruh literatur modern: Homer's The Odyssey memiliki kesejajaran dalam Ulysses James Joyce, dan kisah Achilles di The Iliad bergema di J.R.R. Tolkein's The Fall of Gondolin. Bahkan film Coen Brothers, O Brother, Where Art Thou? memanfaatkan The Odyssey.
Karya-karya lain telah dikaitkan dengan Homer selama berabad-abad, terutama Himne Homer, namun pada akhirnya hanya dua karya epik yang tetap bertahan.

Warisan Homer
"Plato mengatakan kepada kita bahwa pada masanya banyak orang percaya bahwa Homer adalah pendidik dari semua Yunani. Sejak saat itu, pengaruhnya Homer telah menyebar jauh melampaui batas-batas Hellas [Yunani] ...." tulis Werner Jaeger di Paideia: Cita-Cita Budaya Yunani. Dia benar, Iliad dan The Odyssey telah menyediakan tidak hanya benih tapi pupuk untuk hampir semua seni dan sains lain dalam budaya Barat. Bagi orang Yunani, Homer adalah seorang godfather dari budaya nasional mereka, mencatat mitologi dan ingatan kolektifnya dalam ritme yang kaya. cerita yang telah merasuki imajinasi kolektif.
"Plato mengatakan kepada kita bahwa pada masanya banyak orang percaya bahwa Homer adalah pendidik dari semua Yunani. Sejak saat itu, pengaruhnya Homer telah menyebar jauh melampaui batas-batas Hellas [Yunani] ...." tulis Werner Jaeger di Paideia: Cita-Cita Budaya Yunani. Dia benar, Iliad dan The Odyssey telah menyediakan tidak hanya benih tapi pupuk untuk hampir semua seni dan sains lain dalam budaya Barat. Bagi orang Yunani, Homer adalah seorang godfather dari budaya nasional mereka, mencatat mitologi dan ingatan kolektifnya dalam ritme yang kaya. cerita yang telah merasuki imajinasi kolektif.

Kehidupan nyata Homer mungkin tetap menjadi misteri, namun dampak sebenarnya dari karyanya terus menerangi dunia kita saat ini.
Post a Comment

Post a Comment