h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

Kisah Pertarungan - Dewa Siwa vs Dewa Wisnu (Pertempuran Para Dewa)

Dikatakan bahwa ada perselisihan antara dua dewa tertinggi, yaitu Dewa Siwa dan Dewa Wisnu. Cerita ini berkaitan dengan beberapa kesempatan yang unik, salah satunya adalah ketika Dewa Wisnu hanya memberikan minuman keabadian kepada Dewa setelah peristiwa mengaduk lautan ketika pemindahan Gunung Meru ke lautan mencari air suci Amerta (Kisah Samuderaamantana ).

Asura (rakshasha) merasa dewa Wisnu tidak adil, karena mereka juga telah membantu dalam proses mengaduk lautan. Asura marah, dan bertempur dengan para dewa. Dewa Wisnu berpihak pada Dewa melawan Asura.

Sampai suatu waktu ketika di tengah-tengah pertempuran, Dewa Wisnu jatuh cinta kepada Apsara (para malaikat yang muncul dari dampak peristiwa Samuderamantana), dan menghasilkan banyak anak.

Anak-anak Dewa Wisnu dan Bidadari menjadi pejuang yang tak tertandingi, sampai-sampai mereka kehilangan diri mereka, dan membuat kenakalan tidak hanya di bumi tetapi juga di tanah para Dewa.

Melihat kondisi kacau ini, Dewa Brahma memberi tahu Dewa Siwa, karena jika terus dibiarkan maka rusaknya tatanan kehidupan langit dan bumi. Dewa Siwa akhirnya memahami kondisi ini, dan tahu bagaimana menangani anak-anak Wisnu dan Apsara.

Dewa Siwa terwujud dalam tubuh banteng besar, Wrishabha. Kemudian, Wrishabha datang ke Asura, dan bertempur melawan keturunan Dewa Wisnu-Apsara sampai semua mati.

Dewa Wisnu tidak menerima, dan menantang pertarungan banteng Wrishabha. Segala macam senjata Dewa Wisnu telah hilang, bahkan termasuk kekuatan Chakra Sudarsana, senjata melingkar Dewa Wisnu yang berputar dengan gigi tajam di tepi.

Namun, Chakra Sudarsana tidak juga mampu mengalahkan Bantha Wrishabha. Dewa Wisnu bingung. Di tengah kebingungan atas banteng itu, banteng itu segera berubah menjadi Dewa Siwa. Dewa Wisnu juga menawarkan doa dan permintaan maaf kepada Dewa Siwa.

Dewa Siwa memberinya pengampunan dan memintanya untuk merenungkan kebijaksanaan dari semua kejadian ini, bahwa penilaian terburuk dewa Wisnu atas perilaku Asura tetap harus ditegakkan.

Bukankah berkat bantuan para Asura juga, air suci amerta dapat diperoleh? Bahkan Asura telah mengorbankan diri mereka dengan terkena Vasuki Naga sambil memegang kepala naga.

Cerita itu adalah cerita perseteruan pertama antara Dewa Wisnu dan Dewa Siwa yang sebenarnya bukan pertarungan atas dasar kebencian satu sama lain, tetapi hanya kesalahpahaman dan proses belajar yang harus diterima.

Lain cerita perselisihan, juga, adalah Dewa Siwa selalu mengajarkan kebijaksanaan kepada Dewa Wisnu. Ini bisa dimengerti, karena Dewa Siwa adalah Mahadewa, Dewa Tertinggi dari semua dewa, bahkan Dewa Wisnu dan Dewa Brahma juga menghormati dia.
Kisah Pertarungan - Dewa Siwa vs Dewa Wisnu (Pertempuran Para Dewa)

Dewa Krishna vs Dewa Siwa

Kisah selanjutnya tentang perseteruan ini terkait dengan kisah Krisna Basudewa yang merupakan perwujudan (inkarnasi) titisan Dewa Wisnu.

Sekali waktu, salah satu cucu Krishna bernama Aniruddha jatuh cinta dengan seorang putri raja Asura / Rakshasha. Usha, nama puteri raja Asura.

Usha dan Aniruddha ingin menikah, tetapi karena mereka milik orang yang berbeda, satu keturunan Dewa, Rakshasha lain, ayah dari Usha bernama Bena / Bana, menyarankan agar Aniruddha tinggal dan menikah di tanah raksasa. Jadi Aniruddha pindah ke negeri raksasa untuk bersama kekasihnya.

Berita ini terdengar berbeda di telinga Krishna. Berita yang sampai ke telinganya adalah bahwa cucunya telah diculik / ditawan oleh pasukan Raja Bana.

Krishna marah mendengarnya, dan tanpa berpikir atau menyelidiki lebih detail, Krishna segera menyiapkan pasukan perang untuk menyerang Bana untuk menyelamatkan cucunya.

Raja Bana merasa bahwa Krisna salah paham, tetapi mau tidak mau dia juga harus siap bertarung, karena pasukan Krishna telah menyerang dengan segera.

Raja Bana yang sebenarnya tidak ingin memulai perselisihan, memohon kepada Dewa Siwa. Raja Bana ternyata adalah salah satu pengikut setia Dewa Siwa.

Dewa Siwa mendengar permohonan Bana, dan turun ke bumi untuk membantu Bana memukul pasukan Krishna.

Dewa Brahma, yang tahu pertempuran ini, merasa bahwa jika pertarungan ini berlanjut, maka bumi dan langit akan dihancurkan, sehingga Dewa Brahma memohon dewa Siwa untuk tidak memukul kekuatan Krishna, bahkan tidak menyerang Krishna sendiri, karena Krishna hanya salah mengerti situasi.

Jadi hal nyata yang dipecahkan adalah penyelarasan informasi di kedua sisi. Dewa Siwa mengerti, bahkan ternyata bahwa Krishna sendiri ketika hendak membunuh Bana, niatnya dilepas, karena ia tahu bahwa Bana adalah keturunan dari para pengikut Vishnu yang setia.

Setelah semua hal dibicarakan, dan jelas duduk masalah, menyadari bahwa kemarahan Krisna muncul hanya karena kurangnya informasi dan terlalu terburu-buru secara emosional.

Akhirnya, Krisna dan Bana menjadi teman dan pernikahan kedua anak mereka dilakukan dengan baik. Semua kembali damai.
16 comments

16 comments

  • $cocoper6
    $cocoper6
    March 22, 2023 at 7:19 AM
    Rasanya bukan untuk dipertarungkan atau dipertentangkan, yang perlu diambil adalah hikmahnya ...

    Cara berpikir kita dengan dasar keyakinan tertentu gak akan bisa memahaminya, jadi lebih baik kita melihat sisi lainnya hikmah dari segala sesuatu ya, bukan soal siapa kuat siapa menang, nampak kita seperti anak kecil nantinya.
    • $cocoper6
      zaramozzoe
      June 21, 2024 at 2:31 PM
      ilmu padi jarang terjadi
    Reply
  • hamzah
    hamzah
    September 27, 2022 at 7:06 AM
    sungguh hebat pertarungannya saya memilih dewa siwa dari pada dewa wisnu
    • hamzah
      zaramozzoe
      June 21, 2024 at 2:33 PM
      Kalo aku dewa gundala aja 😂😂😂
    Reply
  • Unknown
    Unknown
    December 9, 2020 at 2:48 PM
    Tdk seharusx Dewa salah informasi atau salah paham. Bukankah krisna itu dewa pemelihara alam semesta? Kok bisa yg maha kuasa salah paham atau salah informasi? Itu artix dia bukan maha kuasa. Masih ada Tuhan diatas krisna & siwa. Yaitu Tuhan pencipta Dewa siwa, wisnu, brahma. Siapakah Tuhan itu? Dia Yg Maha Tunggal. Dia tempat bergantung seluruh alam semesta termasuk Trimurti. Dia tdk sama dgn Semua penciptaan dialam semesta ini.
    • Unknown
      Unknown
      January 16, 2021 at 4:51 AM
      Tuhan berbeda dengan makhluknya. Dewa seperti manusia butuh makan butuh minum bahkan bisa mati
    • Unknown
      WRH
      June 25, 2021 at 5:01 PM
      Dewa brahma apakah identik dengan nabi Ibrahim dalam islam?
    • Unknown
      zaramozzoe
      June 21, 2024 at 2:32 PM
      Banyak cocokologi but hanya tuhan yang tahu
    Reply
  • $cocoper6
    $cocoper6
    July 7, 2018 at 9:30 PM
    Menarik ya, kesalahpahaman bisa datang dari siapa saja, bahkan Dewa sekalipun. Belajar memahami apa masalah sesungguhnya, dan melihat dari sisi yang lain, memastikan orang ketiga adalah penengah yang baik, bukan pengadudomba. Penting karena jika tidak, yang ada hanya memperuncing perselisihan.

    Kisah ini bisa menyadarkan kita, bagamana masalah kesalahpahaman bisa diselsaikan, jika mau mendengar yang baik.
    • $cocoper6
      zaramozzoe
      July 8, 2018 at 12:38 PM
      tak ada yang sempurna...mendekatipun tidak tanpa sentuhan-Nya ;)
    • $cocoper6
      habibadobe
      September 24, 2020 at 11:21 PM
      siwa vs wisnu kuat mana gan?
    • $cocoper6
      WRH
      October 25, 2020 at 3:01 PM
      Sama-sama kuat kak
    • $cocoper6
      Unknown
      January 11, 2021 at 7:58 PM
      kuat boi boi boi lah
    • $cocoper6
      Unknown
      January 16, 2021 at 4:49 AM
      Kuat siwa namanya aja mahadewa
    • $cocoper6
      Unknown
      February 24, 2021 at 3:50 AM
      Kuatan Wisnu kayanya soalnya lawan inkarnasi Wisnu aja Sri Krisna narayan hampir kalah mahadewa
    • $cocoper6
      zaramozzoe
      June 15, 2024 at 9:32 AM
      Biar menang makan dulu biar gk lemes 😊
    Reply