h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

Hinduisme - Brahma (Dewa Pencipta alam semesta)

Brahma ((/ˈbrɑːmə/; Sanskrit: ब्रह्मा; Tamil: பிரம்மா; IAST: Brahmā) adalah dewa Pencipta Hindu, dewa pertama dalam tiga serangkai Hindu, atau trimurti.  Istri Brahma adalah Saraswati, dewi pengetahuan.

Dewa Brahma disandingkan dengan Dewi Saraswati sebagai dewi Ilmu Pengetahuan. Hal ini merupakan sebuah makna tersirat bahwa suatu penciptaan atau suatu karya tanpa landasan ilmu pengetahuan adalah sia-sia.

Dalam sumber-sumber Hindu awal seperti Mahabharata, Brahma adalah yang tertinggi dalam tiga serangkai dewa-dewa Hindu besar yang mencakup Siwa dan Wisnu.

Dewa Wisnu adalah pemelihara alam semesta, sementara peran Dewa Siwa adalah menghancurkannya untuk menciptakan kembali.

Pekerjaan Brahma adalah pencipta alam semest dan semua makhluk. Namanya tidak boleh disamakan dengan Brahman, yang merupakan kekuatan Tuhan tertinggi yang hadir dalam segala hal.

Brahma secara tradisional digambarkan dengan empat kepala, empat wajah dan empat lengan di mana keempat kepalanya terus melafalkan empat Veda.

Brahma sering digambarkan dengan janggut putih, dibalut pakaian merah dan dia tidak terlihat memegang senjata apa pun.

Salah satu tangannya memegang tongkat, tangan yang lain memegang busur, tangan ketiga memegang serangkaian manik-manik doa yang disebut 'Akshamala' dan juga terlihat memegang Veda.

Keempat tangannya mewakili empat arah mata angin; timur, selatan, barat dan utara. Tangan kanan belakang melambangkan pikiran, tangan kiri melambangkan intelek, tangan kanan depan mewakili ego dan tangan kiri depan mewakili kepercayaan diri.

Manik-manik doa mewakili substansi yang digunakan dalam proses penciptaan sedangkan buku melambangkan pengetahuan.

Wajah emas Brahma mengatakan bahwa ia secara aktif terlibat dalam proses penciptaan dan mahkota menunjukkan Otoritas Tertingginya.

Angsa putih atau Hamsa adalah kendaraan atau pengangkutnya dan jenggot putihnya menunjukkan kebijaksanaan dan proses penciptaan yang abadi.

Brahma duduk dalam pose lotus. Ketika dia bergerak, dia memiliki kendaraan angsa putih, yang dianugerahi kekuatan sihir: dia dapat memisahkan soma (nektar ilahi) dan susu dari air, serta kebaikan dari kejahatan.

Tidak seperti semua dewa lainnya, Brahma tidak membawa senjata. Meskipun Brahma adalah sama dengan Vishnu dan Shiva, popularitasnya tidak lagi pada puncaknya.

Beberapa juga percaya bahwa sistem kasta, atau empat varna, berasal dari bagian tubuh Brahma yang berbeda. Brahma memiliki empat lengan dan biasanya digambarkan dengan janggut.

Meskipun Brahma adalah salah satu dari Tritunggal, popularitasnya tidak sebanding dengan Wisnu dan Siwa. Brahma harus ditemukan ada lebih dalam kitab suci daripada di rumah dan kuil.

Bahkan, sulit untuk menemukan kuil yang didedikasikan untuk Brahma. Salah satu kuil tersebut terletak di Pushkar di Rajasthan.

Jagatpita Brahma Mandir di Pushkar, Rajasthan adalah kuil paling terkenal yang didedikasikan untuk Dewa Brahma. Kuil-kuil lain yang memuja Brahma termasuk Kuil Thirunavaya di Kerala dan kuil Brahma di Nerur, Maharashtra dan satu di desa Aostra di Rajasthan.
Hinduisme - Brahma (Dewa Pencipta alam semesta)
Sree Vedanarayana Perumal adalah Kuil Brahma yang terkenal yang terletak di Kumbakonam dekat Thanjavur, Tamilnadu.

Sri Arulmigu Magudeshwarar dan Veeranarayana Perumaal Temple di Kodumudi adalah kuil Trimurti di mana Brahma, Wisnu dan Siwa disembah.

Kuil Brahmapureeswarar di Tirupattur, Tiruchirapalli adalah kuil kuno yang didedikasikan untuk pencipta alam semesta, di mana patung Brahma sepenuhnya ditutupi dengan kunyit setiap pagi hari.

Dewa Brahma sang Penciptaan

Dalam tradisi Hindu, seluruh ciptaan adalah permainan dinamis dari tiga kekuatan fundamental yang dilambangkan oleh tiga dewa: Brahma, Wisnu, dan Siwa.

Pada mulanya, dewa Brahma melompat dari telur emas kosmik dan kemudian ia menciptakan yang baik & jahat dan terang & gelap dari orangnya sendiri.

dewa Brahma juga menciptakan empat jenis: dewa, setan, leluhur, dan manusia (yang pertama adalah Manu). Brahma kemudian membuat semua makhluk hidup di atas bumi (meskipun dalam beberapa mitos, putra Brahma, Daksa bertanggung jawab untuk ini).

Dalam proses menciptakan, mungkin pada saat gangguan, setan lahir dari paha Brahma dan dia meninggalkan tubuhnya sendiri yang kemudian menjadi Malam.

Setelah Brahma menciptakan dewa-dewa yang baik, ia meninggalkan tubuhnya sekali lagi, yang kemudian menjadi Hari, karena itu iblis memperoleh kekuasaan di malam hari dan dewa-dewa, kekuatan kebaikan, memerintah hari itu.

Brahma kemudian menciptakan leluhur dan laki-laki, setiap kali lagi meninggalkan tubuhnya sehingga mereka menjadi Senja dan Fajar masing-masing.

Proses penciptaan ini berulang dalam setiap aeon. Brahma kemudian menunjuk Siwa untuk memerintah atas manusia meskipun di kemudian mitos Brahma menjadi hamba Siwa.

Dalam mitos yang diceritakan dalam Mahabharata, Brahma menciptakan wanita, sumber kejahatan di antara pria:
"Seorang wanita nakal adalah api yang membara ... dia adalah ujung tajam dari pisau cukur; dia adalah racun, ular, dan kematian semuanya dalam satu.
Para dewa takut bahwa manusia bisa menjadi begitu kuat sehingga mereka mungkin menentang pemerintahan mereka, oleh karena itu, mereka meminta Brahma cara terbaik untuk mencegah hal ini.

Jawabannya adalah untuk menciptakan wanita nakal yang 'bernafsu untuk kesenangan indria, mulai menggerakkan pria. Kemudian penguasa dewa, tuan, menciptakan kemarahan sebagai asisten keinginan, dan semua makhluk, jatuh ke dalam kekuatan hasrat dan kemarahan, mulai melekat pada wanita. ' (Mahabharata dalam Mitos Hindu, 36).

Dalam mitos lain, wanita pertama Brahma juga adalah Kematian, kekuatan jahat yang membawa keseimbangan ke alam semesta dan yang memastikan tidak ada kerumunan yang berlebihan.

Sosok Kematian digambarkan dengan gamblang dalam Mahabharata sebagai 'seorang wanita gelap, mengenakan pakaian merah, dengan mata merah dan telapak tangan dan telapak tangan merah, dihiasi dengan cincin telinga dan ornamen ilahi' dan dia diberi tugas untuk 'menghancurkan semua makhluk, tolol dan ulama tanpa kecuali (Mahabharata dalam Mitos Hindu, 40).

Kematian menangis dan memohon Brahma agar dibebaskan dari tugas yang mengerikan ini tetapi Brahma tetap tidak bergeming dan mengirimnya dalam perjalanan untuk melakukan tugasnya.

Mula-mula, Kematian melanjutkan protesnya dengan melakukan berbagai tindakan pertapaan yang luar biasa seperti berdiri di air dalam keheningan total selama 8.000 tahun dan berdiri dengan satu kaki di puncak gunung Himalaya selama 8.000 juta tahun tetapi Brahma tidak akan terpengaruh.

Jadi Kematian, masih terisak-isak, melakukan tugasnya membawa malam tanpa akhir untuk semua hal ketika waktu mereka datang dan air matanya jatuh ke bumi dan menjadi penyakit. Jadi, melalui penciptaan kematian, perbedaan antara manusia dan dewa dipertahankan selamanya.

Brahma hidup selama seratus tahun Kalpa. Satu tahun Kalpa sama dengan 3.110.400.000.000 tahun. Setelah seratus tahun Kalpa, maka Dewa Siwa sebagai Dewa pelebur mengambil perannya untuk melebur alam semesta beserta isinya untuk dikembalikan ke asalnya.

Setelah itu, Brahma sebagai pencipta tutup usia, dan alam semesta bisa diciptakan kembali oleh kehendak Brahman (Tuhan).
Simbol Dewa Brahma
Brahma secara tradisional digambarkan dengan empat kepala, empat wajah dan empat lengan. Dengan masing-masing kepala dia terus-menerus membacakan salah satu dari empat Veda.

Dewa Brahma sering digambarkan dengan jenggot putih, menunjukkan sifat abadi dekat keberadaannya. Dia ditunjukkan memiliki empat lengan, tanpa senjata, tidak seperti kebanyakan Dewa Hindu lainnya. 

Salah satu tangannya ditunjukkan memegang tongkat dalam bentuk sendok, yang dikaitkan dengan menuangkan ghee suci atau minyak ke dalam tumpukan kayu korban - menunjukkan fakta bahwa Brahma adalah penguasa pengorbanan. 

Tangan lainnya memegang pot air (kadang-kadang digambarkan sebagai batok kelapa yang mengandung air). Arti penting air adalah bahwa ini adalah eter awal yang mencakup segalanya di mana unsur pertama penciptaan berevolusi.

Brahma juga memegang sederet sampah yang dia gunakan untuk melacak waktu Alam Semesta. Dia juga ditampilkan memegang Veda, dan kadang-kadang, bunga teratai.

Ketika seseorang menemukan patung Dewa Hindu Brahma, Dewa Penciptaan, ia meneteskan simbolisme. Brahma adalah unik karena ia memiliki empat wajah dan empat tangan. Brahma sering membawa buku dan tasbih.

Dalam semua patung Hindu, benda-benda yang dibawa para dewa; senjata, buku, mangkuk, jumlah wajah dan lengan yang dimiliki dewa, bagaimana mereka mengenakan pakaian mereka, mahkota atau perhiasan yang mereka kenakan masing-masing memiliki makna simbolis berabad-abad ke asal-usul Hinduisme.

Dewa Brahma sang pencipta tidak berbeda. Di sini kita akan menguraikan beberapa simbol dasar Brahma.
simbol dewa brahma mitologi hindu
  • Empat Wajah - Empat Veda (Rig, Sama, Yajur dan Atharva). Veda adalah tubuh teks Sansekerta kuno yang berasal dari India.
  • Empat Tangan - Brahma empat lengan mewakili empat arah mata angin: timur, selatan, barat, dan utara. Tangan kanan kembali merupakan pikiran, tangan kiri belakang mewakili kecerdasan, tangan kanan depan ego, dan tangan kiri depan kepercayaan diri. 
  • Manik-manik Doa - Melambangkan zat yang digunakan dalam proses penciptaan. 
  • Buku - buku melambangkan pengetahuan. Brahma sering memegang dengan salah satu tangannya sebuah buku yang melambangkan pengetahuan di dunia.
  • Emas - Emas melambangkan kegiatan; wajah emas Brahma menunjukkan bahwa Ia secara aktif terlibat dalam proses penciptaan alam semesta. 
  • Angsa - Angsa adalah simbol rahmat dan kebijaksanaan. Brahma menggunakan angsa sebagai vahana 
  • Mahkota - Mahkota Brahmā mengindikasikan otoritas tertinggi Nya. 
  • Bunga Teratai - teratai melambangkan alam dan esensi hidup segala sesuatu dan makhluk di alam semesta. Bunga teratai melambangkan alam dan energi ciptaan yang mencakup segalanya. Teratai lebih sering dikaitkan dengan Dewi Kekayaan Hindu Laksmi.
  • Jenggot - jenggot hitam atau putih Brahma ini menunjukkan kebijaksanaan dan proses abadi penciptaan. 
Nama Lain Dewa Brahma
  • ATMABHU = Dia yang lahir sesuai keinginannya.
  • SURAJYESTHA = yang berwujud mendahului seluruh Dewata
  • PARAMESTHIN = Dia yang tinggal dalam dunia kebenaran.
  • PITAMAHA = Kakek moyang seluruh arwah.
  • HIRANYAGARBHA = telur keemasan.
  • LOKESA = Penguasa Alam
  • SVAYAMBHU = Melahirkan dirinya sendiri.
  • CATURANANA/CATURMUKHA = Memiliki empat wajah.
  • ABJAYONI = Lahir dari Bunga Teratai.
  • DRUHINA = yang membunuh segala macam Raksasa (kejahatan).
  • VIRANCI = Sang Pencipta.
  • KAMALASANA = yang duduk di atas Bunga Teratai.
  • SRSTA = yang menciptakan.
  • PRAJAPATIH = Penguasa semua Mahkluk.
  • VIDHATA = yang menjadikan segala sesuatu.
  • VISVASRT = Dia yang menciptakan dunia.
  • VIDHI = Dia yang menciptakan dan mengadili.
  • NABHIJANMA= yang lahir dari pusar Wisnu.
  • ANDAJA = yang muncul dari Telur.
  • HAMSAVAHANA = yang mengendarai Angsa.
  • AGNI = Sang Api.
  • VISVAKARMA = Arsitek Alam Semesta.
Brahma - Dewa Penciptaan - Dewi Saraswati
Post a Comment

Post a Comment