h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

Kesehatan - Kekuatan Pernapasan Perut

Ilmu Pengetahuan Dibalik Pernapasan Perut
Upanishad dan Veda dalam yoga berbicara tentang kekuatan perut kita. Pusat kekuatan tubuh yaitu chakra pusar yang terletak di perut dan bertanggung jawab untuk meningkatkan kreatif pada cara kerja sistem saraf, pernapasan, dan bahkan sistem kehidupan.

Cara sederhana namun efektif untuk bernafas disebut pernapasan perut atau pernapasan diafragma. Diafragma terletak tepat di bawah paru-paru di daerah pusar. Pernapasan diafragma adalah prasyarat dari meditasi dan pranayama yang berhasil.

Latihan pernapasan kembali ke zaman kuno. Para yogi kemudian selamat hanya dengan menghirup udara dan tanpa makanan sama sekali. Ini hanya mungkin karena mereka 'memakan' prana vayu (kekuatan hidup udara) dan bertahan pada saat yang sama.

Namun, karena stres, hipertensi, dan banyak alasan lainnya, kita mulai secara tidak sadar melatih pernapasan dada, yaitu naik dan turunnya dada daripada perut. Ini meningkatkan stres, ketegangan, dan kecemasan lebih lanjut.

Untuk membangun pernapasan diafragma dan mengurangi stres, para yogi memberi penekanan lebih besar pada pernapasan dari perut.
Kesehatan - Kekuatan Pernapasan Perut
Neuron, sel tubuh yang mentransfer impuls, sangat sensitif terhadap faktor eksternal apa pun yang memengaruhi kita. Setiap kali kita makan, tekanan diciptakan pada perut yang memungkinkan neuron mengirimkan sinyal ke otak kita untuk dicerna dan beristirahat.

Ketika kita bernapas dari perut atau terus bernapas diafragma, diafragma menciptakan tekanan pada perut. Ini sekali lagi memungkinkan neuron memancarkan sinyal ke otak untuk beristirahat, mencerna, dan datang ke keadaan rileks.

Pusat pusar adalah fokus dari banyak disiplin spiritual. Para Taois mulai dan kembali ke pusat pusar saat berlatih orbit mikrokosmik. Nafas melingkar internal yang dimulai di pusar, turun ke depan ke dasar tulang belakang, naik ke belakang ke mahkota dan kembali ke depan ke pusar.

Saat kita bernapas dengan sadar, kita mengungkapkan tujuan yoga yang paling mulia. Saat kita bernapas secara sadar, kita memulai perjalanan spiritual kita; kita melintasi jembatan antara alam fisik dan alam spiritual.

Cara Kerja Pernapasan Perut

Selama berabad-abad, para guru yoga telah berfokus pada bentuk pernapasan yang benar. Namun, ada banyak cara untuk bernapas dalam yoga, yang akan kita bahas di sini adalah cara sederhana, yang harus kita praktekkan setiap hari.

Luangkan waktu sejenak untuk memikirkan napas kita: Apakah dalam atau dangkal? Lambat atau cepat? 

Sangat menarik bahwa perlu waktu beberapa saat untuk mengetahui pola pernapasan kita, meskipun itu adalah sesuatu yang selalu kita lakukan.

Alasan kebanyakan dari kita tidak dapat menemukan dengan tepat apa yang terjadi saat itu adalah karena pernapasan terjadi secara tidak sadar.

Ini adalah bagian dari sistem saraf otonom, yang memberi tahu organ internal kita (seperti diafragma dan paru-paru) berfungsi tanpa kendali kesadaran kita.

Namun tidak seperti fungsi lain sistem saraf otonom kita mengatur — seperti pencernaan dan sirkulasi pernapasan juga dapat diatur secara sukarela.

Sebagai permulaan, mengatur nafas melalui teknik yang biasa disebut “pernapasan perut” menciptakan lebih banyak kapasitas untuk mengambil napas yang lebih besar.

Sebelum belajar cara bernafas perut, ada baiknya memahami anatomi dasar nafas. Respirasi terjadi dalam dua fase: inspirasi (menghirup) dan kedaluwarsa (membuang napas).

Pernapasan normal, istirahat terutama menggunakan diafragma, sedangkan latihan atau pengerahan tenaga merekrut otot-otot aksesori pernapasan - otot interkostal dan otot toraks atas, dekat tulang rusuk dan dada, masing-masing untuk memperluas dada.

Ketika kita menarik napas, diafragma kita berkontraksi, mendatar dan menekan perut, yang pada gilirannya mengembang dada.

Peningkatan volume di dada ini tidak hanya membuat ruang untuk udara masuk ke paru-paru, itu juga mengubah tekanan atmosfer di dalam paru-paru, menciptakan ruang hampa yang benar-benar menarik udara masuk.

Mempraktekkan Pernapasan Perut

Nafasmu  Adalah Kekuatan Supermu
  1. Berbaringlah dengan nyaman di tempat tidur kita atau di atas tikar atau lantai berkarpet. Posisikan diri kita dengan telapak kaki rata di lantai dan lutut ditekuk (mengarah ke atas). Cukup ikuti pernapasan kita selama satu atau dua menit dengan perhatian penuh. Lihat apakah kita bisa merasakan bagian-bagian tubuh mana yang kita hirup.
  2. Terus ikuti pernapasan kita saat menggosok kedua tangan hingga menjadi hangat.
  3. Letakkan tangan kita (satu di atas yang lain) di perut kita, dengan pusat tangan bawah kita menyentuh pusar. Perhatikan bagaimana pernapasan kita merespons.
  4. Jika perut kita tampak kencang, gosok kedua tangan kita lagi sampai hangat dan kemudian pijat perut kita, terutama di sekitar tepi luar pusar. Perhatikan bagaimana perut kita mulai melunak dan rileks.
  5. Jangan mencoba melakukan apa pun. Cukup perhatikan dan nikmati saat perut kita mulai hidup, meluas saat kita menarik napas.
  6. Jika perut kita masih tampak terlalu kencang dan tidak mau bergerak saat kita bernapas, tekan dengan tangan kita di atas perut saat kita mengeluarkan napas. Kemudian saat kita menarik napas, lepaskan ketegangan secara bertahap. Coba ini beberapa kali. Perhatikan bagaimana perut kita mulai terbuka lebih banyak saat terhirup.
  7. Ketika kita siap untuk berhenti, pastikan untuk merasakan seluruh area perut kita , perhatikan sensasi khusus dari kehangatan, kenyamanan, dan energi. Luangkan beberapa menit untuk membiarkan sensasi-sensasi ini menyebar ke seluruh sel-sel perut kita.
Latihan pernapasan perut yang aman dan sederhana ini akan sangat memengaruhi nafas kita, terutama jika kita melakukannya dengan lembut dengan kesadaran secara teratur.

Ingat bahwa kita dapat mencoba pernapasan perut setiap saat, siang atau malam. Meskipun paling mudah jika kita berbaring, kita juga dapat melakukannya sambil duduk, berdiri, berjalan, dan sebagainya.

Ini adalah praktik yang sangat baik untuk dicoba sebelum kita bangun dari tempat tidur di pagi hari. Ini juga merupakan praktik yang sangat baik untuk bekerja dengan kapan pun kita merasa cemas atau tegang, karena itu akan membantu melemaskan ketegangan dan memusatkan energi Anda.

Apa Manfaat dari Pernapasan Perut?

 Ketika nafas disempurnakan, tidak ada penyakit yang dapat membahayakan kita.
 Berikut beberapa manfaatnya:
  • Mengurangi kecemasan, stres, dan gangguan mental.
  • Mengurangi kemungkinan kanker hingga 400%
  • Menurunkan risiko penyakit jantung
  • Memperkuat api pencernaan dan menstimulasi organ-organ dalam untuk berkinerja lebih baik
  • Meningkatkan aliran darah dan mengencerkan darah karena ditambahkan oksigen oleh pernapasan yang tepat
  • Mengurangi tanda-tanda penuaan dan kerutan
  • Mengurangi risiko diabetes dengan memperkuat kadar insulin
  • Payudara insomnia dan menginduksi pola tidur yang sempurna
  • Memperkuat sistem kekebalan tubuh, dengan demikian memerangi penyakit sehari-hari
  • Meningkatkan konsentrasi, fokus, memungkinkan seseorang untuk bermeditasi dengan benar
Post a Comment

Post a Comment