h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

Perspektif Baru tentang Virus Corona COVID-19

COVID-19 Bisa Jadi Jauh Lebih Dari Pandemi
Zombie Virus Corona telah menimbulkan gelombang kepanikan di seluruh dunia. Ketakutan akan ketidakpastian telah melumpuhkan bangsa-bangsa di dinia.

Ancaman COVID-19 terhadap kehidupan dan mata pencaharian akan sepenuhnya diselesaikan hanya ketika cukup banyak orang yang kebal terhadap penyakit untuk menumpulkan penularan, baik dari vaksin atau paparan langsung.

Tapi virus corona atau bukan virus, kenyataannya adalah bahwa ketidakpastian selalu menjadi bagian dari kehidupan. Ini tidak bisa dipercaya, dan ya, itu menyedihkan. Tidak ada kata lain untuk menggambarkannya.

Banyak nyawa akan dan telah hilang. Tetapi lebih dari itu, ada lebih dari banyak hal yang terjadi sekarang pada umat manusia yang jauh melampaui virus corona itu sendiri.

Faktor pertama dan paling jelas dalam menentukan kesiapan adalah jumlah kasus baru di area tertentu. Daerah dengan transmisi berkelanjutan yang signifikan harus berharap bahwa memulai kembali kegiatan ekonomi hanya akan menyebabkan lebih banyak transmisi.

Jumlah kasus dan, yang lebih penting, rawat inap harus cukup rendah agar sistem kesehatan dapat dikelola secara individual daripada melalui tindakan massal.

Faktor kedua dalam memikirkan hal ini adalah kekuatan sistem yang ada untuk mendeteksi, mengelola, dan mencegah kasus baru, termasuk kapasitas medis yang memadai, terutama unit perawatan intensif (ICU).

Bagi mereka yang menderita penyakit parah, kemampuan untuk melakukan tes diagnostik untuk COVID-19 dengan waktu penyelesaian yang cepat; dan beberapa elemen lainnya.

Virus Corona Sebagai Simbol

Semua agama telah menghadapi tantangan menjaga iman tetap hidup di bawah kondisi buruk karena adanya virus corona. Agama pada masa karantina akan menantang konsepsi tentang apa artinya melayani dan bersekutu. Tetapi itu juga akan memperluas kesempatan bagi mereka yang tidak memiliki jemaat lokal untuk mencicipi khotbah dari jauh (kebanyakan menonton youtube).

Orang bisa berargumen, dan banyak yang berpendapat, bahwa COVID-19 adalah simbol reflektif ketakutan di mana kita saat ini sebagai komunitas dan sebagai spesies di penjara "di rumah aja". Ini adalah cermin yang sempurna untuk menunjukkan kepada kita tingkat kesadaran yang telah kita capai saat kita sebelumnya bebas tanpa rasa takut melakukan berbagai hal.

Dan kita punya pilihan. Apakah kita menjadi takut dan panik? Apakah kita hanya memikirkan diri kita sendiri? Persediaan gudang makanan tercukupi? Apakah setiap orang biasa-biasa saja?

Pertempuran melawan virus corona telah membuat pemerintah jauh lebih terlihat oleh masyarakat daripada biasanya. Ketika kita mendengarkan briefing harian dari pejabat kesehatan masyarakat, mendengarkan panduan dari gubernur kita, dan mencari bantuan dan harapan dari para pemimpin nasional kita, kita melihat peran penting yang dimainkan oleh "pemerintahan besar" dalam kehidupan dan kesehatan kita dibandingkan sebelumnya. 

Atau ada cara lain?....Jeda,... Mari kita pikirkan hal ini dengan cara yang berbeda.

Merasa Panik Karena COVID-19

Anda lihat, ketidakpastian, keraguan, dan kepanikan tentang masa depan adalah bagian yang tak dapat diperbaiki dari pengalaman hidup manusia. Virus Corona hanya menyoroti semua ini dengan cara yang paling akut.

Izinkan saya menawarkan beberapa perspektif. Dapatkah Anda bayangkan jika, dalam setiap saat, kami diberi informasi terbaru tentang setiap orang yang baru saja mengalami kecelakaan di jalan? Lihat saja. Di berita, radio, majalah, media sosial Anda ...

Kita semua pasti akan mengalami kepanikan yang sama dan kita tidak akan keluar dan mengemudi lagi. Tapi kita terus beraktivitas, setiap hari. Kita melakukannya karena meskipun kita sadar akan risikonya, kita memiliki keyakinan bahwa semuanya akan baik-baik saja.

COVID-19 memberi kita musuh yang tangguh yang tidak akan membedakan antara merah dan biru, dan mungkin memberi kita energi seperti fusi dan singularitas tujuan untuk membantu kita mengatur ulang dan menyusun kembali kehidupan kita agar jauh lebih normal.

Kita tahu bahwa tidak ada gunanya panik, kami tahu itu tidak akan membantu kami atau orang lain di sekitar kami. Jadi bagaimana, boleh saya bertanya, apakah pandemi ini berbeda?

Melihat COVID-19 sebagai Peluang

Saya tidak menyarankan Anda untuk tidak melakukan tindakan pencegahan. Tentu saja, tinggal di rumah lalu lindungi yang rentan. Cuci tangan, makan dengan baik, tidur nyenyak, bermeditasi ... lakukan apa saja untuk melindungi sistem kekebalan tubuh Anda. Saya tidak meminta Anda untuk mengubah perilaku itu.

Apa yang saya minta Anda lakukan adalah memikirkan pandemi COVID-19 dengan cara baru ... untuk melihatnya sebagai peluang.
Perspektif Baru tentang Virus Corona COVID-19
Kita memiliki peluang emas untuk berputar bukan ke dalam ketakutan, tetapi ke dalam cinta. Untuk secara aktif memilih untuk melampaui mode bertahan hidup berbasis ego kita dan tumbuh menjadi sesuatu yang lebih besar. Ini bisa menjadi waktu kita untuk mengembangkan seluruh spesies kita.

Virus corona ini, polemik atau seaneh ide ini pada awalnya, bisa menjadi kesempatan kita untuk memasuki tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

Keadaan berada di mana, sebagai sebuah ras, kita melepaskan kecemasan kita tentang masa depan dan memahami bahwa satu-satunya cara untuk menjalani hidup adalah pada saat ini.

Untuk tidak memisahkan diri dan menghidupkan satu sama lain dalam turnamen global time is money, disiram histeria massal dan keegoisan. Tapi sebaliknya datang bersama, untuk menyatukan, memperkuat dan memberanikan diri kita sebagai satu spesies.

Tetapi saat-saat krisis juga menghadirkan peluang yaitu penggunaan teknologi yang lebih canggih dan fleksibel, polarisasi yang lebih sedikit, apresiasi yang dihidupkan kembali untuk alam bebas dan kesenangan sederhana kehidupan lainnya.

Tidak ada yang tahu persis apa yang akan terjadi, tetapi inilah petunjuk terbaik kami pada panduan cara-cara yang tidak diketahui bahwa masyarakat, pemerintah, perawatan kesehatan, ekonomi, gaya hidup kita, dan banyak lagi akan berubah.
Post a Comment

Post a Comment