h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

9 Puisi Cinta Inspiratif Sepanjang Masa

Puisi Cinta Inspiratif Sepanjang Masa
Puisi cinta seperti apa yang sedang kamu sukai?

Sepanjang sejarah sastra, puisi cinta telah menghubungkan hati yang kesepian, melampaui batasan budaya dan akhirnya bertahan dalam ujian waktu.

Lagi pula, tidak ada media lain yang bisa menangkap esensi cinta dengan begitu akurat. Meskipun serial buku roman dan komedi romantis tentu saja membuat Anda merasa tidak jelas, puisi berusaha menyaring emosi menjadi pesan yang singkat dan manis (terkadang bahkan pahit).

Bahkan jika Anda baru saja mulai memahami puisi cinta, puisi-puisi inspiratif ini akan membuat Anda membaca seluruh buku puisi sebelum Anda menyadarinya.

Terlepas dari semua kesulitan yang ada di dunia saat ini, cinta tetap menang dan menjelang hari baru dan musim perayaan, inilah saat yang tepat untuk menulis sedikit puisi romantis untuk kekasih tercinta Anda.

Jadi, lain kali Anda menginginkan sesuatu yang lebih fasih menawan hati daripada sekedar mengatakan “Aku mencintaimu” atau “Aku merindukanmu,” bagikan puisi cinta karya sastrawan hebat ini kepada seseorang yang spesial.

“oh cinta” oleh Kahlil Gibran

Cinta tidak memiliki keinginan lain selain untuk memenuhi dirinya sendiri.

Tetapi jika Anda mencintai dan harus memiliki kebutuhan dan keinginan,  biarlah ini menjadi keinginan Anda: Meleleh dan menjadi seperti aliran sungai yang menyanyikan melodinya di malam hari.

Untuk mengetahui sakitnya kelembutan yang berlebihan.

Terluka oleh pemahamanmu sendiri tentang cinta, Dan berdarah dengan sukarela dan gembira.

Untuk bangun di waktu fajar dengan hati yang bersayap dan bersyukur atas hari penuh kasih lainnya.

Untuk beristirahat di siang hari dan merenungkan ekstasi cinta.

Untuk pulang ke rumah pada malam hari dengan rasa syukur; Lalu tidurlah dengan doa untuk sang kekasih di hatimu dan nyanyian pujian di bibirmu.

“Mata majikanku tidak seperti matahari (Soneta 130)” oleh William Shakespeare

Mata majikanku tidak seperti matahari
Coral jauh lebih merah daripada merah bibirnya

Jika salju berwarna putih, mengapa dadanya kehitaman
Jika rambut menjadi kawat, maka kabel hitam tumbuh di kepalanya.

Aku telah melihat mawar-mawar yang dirusak, merah dan putih, Tapi tidak ada mawar yang melihatku di pipinya

Dan pada beberapa parfum ada yang lebih menyenangkan Daripada nafas yang berbau majikanku. 

Saya senang mendengarnya berbicara, namun saya tahu Musik itu mempunyai suara yang jauh lebih menyenangkan

Aku akui aku belum pernah melihat seorang dewi pergi
Nyonyaku ketika dia berjalan menginjak tanah.

Namun, demi Tuhan, menurutku cintaku jarang terjadi Seperti orang lain, dia menyangkal dengan perbandingan yang salah.

"Jika Kau Lupakan Aku" oleh Pablo Naruda

Puisi terkenal karya penulis Chili ini, yang diterbitkan pada tahun 1950-an, dengan sempurna menggambarkan kesediaan untuk mencintai jika dicintai sebagai balasannya.

Bagian terbaik:

Jika setiap hari sekuntum bunga naik ke bibirmu untuk mencariku,

ah cintaku, ah milikku sendiri, di dalam diriku semua api itu terulang,

dalam diriku tidak ada yang padam atau terlupakan, cintaku memakan cintamu, sayang,

dan selama kamu masih hidup, itu akan berada dalam pelukanmu tanpa meninggalkan milikku.

"Lise" oleh Victor Hugo

Salah satu penulis Prancis paling terkenal sepanjang masa, Victor Hugo menulis kisah cinta pertama ini, diceritakan dari sudut pandang seorang anak lelaki yang kini telah menjadi seorang pria dewasa. Puisi tersebut melihat kembali refleksi kenangan pembicara tentang gadis yang dicintainya, yang lebih tua darinya. 

Puisi cinta:

Saya berumur dua belas tahun, dia enam belas tahun.
Dia tinggi dan aku pendek.

Untuk berbicara dengannya di malam hari dengan lebih nyaman, Saya, saya akan menunggu ibunya pergi.

Lalu aku akan duduk di sebelah kursinya, Untuk berbicara dengannya di malam hari dengan lebih nyaman.

Musim semi berlalu dengan bunganya! Begitu banyak kebakaran yang mematikan, dan begitu banyak kuburan yang tertutup!

Apakah ada yang ingat bahwa dia pernah menjadi kekasih hati?

Adakah yang ingat bahwa dia pernah menjadi bunga? 

Dia mencintaiku. Saya mencintainya. Kami adalah Dua anak suci, dua wewangian, dua sinar. 

"Aku Ada" oleh Dee Lestari

Memanggil namamu ke ujung dunia
Tiada yang lebih pilu
Tiada yang menjawabku selain hatiku

Dan ombak berderu
Di pantai ini kau selalu sendiri
Tak ada jejakku di sisimu
Namun saat ku tiba
Suaraku memanggilmu akulah lautan

Ke mana kau selalu pulang
Jingga di bahuku
Malam di depanku
Dan bulan siaga sinari langkahku

Ku terus berjalan
Ku terus melangkah
Kuingin kutahu engkau ada
Memandangimu saat senja
Berjalan di batas dua dunia

Tiada yang lebih indah
Tiada yang lebih rindu
Selain hatiku
Andai engkau tahu
Di pantai itu kau tampak sendiri
Tak ada jejakku di sisimu

Namun saat kau rasa
Pasir yang kau pijak pergi akulah lautan
Memeluk pantaimu erat
Jingga di bahumu
Malam di depanmu

Dan bulan siaga sinari langkahmu
Teruslah berjalan
Teruslah melangkah
Ku tahu kau tahu aku ada

"Surat Cinta" oleh W.S Rendra

Ku tulis surat ini
kala hujan gerimis
bagai bunyi tambur mainan
anak-anak peri dunia yang gaib.

Dan angin mendesah
mengeluh dan mendesah

Wahai, Dik Narti,
aku cinta kepada mu!

Ku tulis surat ini
kala langit menangis
dan dua ekor belibis
bercintaan dalam kolam

bagai dua anak nakal
jenaka dan manis
mengibaskan ekor
serta menggetarkan bulu-bulunya.

Wahai, Dik Narti,
kupinang kau menjadi istriku!

"Tentu. Kau Boleh" oleh Sapardi Djoko Damono

Tentu. Kau boleh mengalir
Di sela-sela butir darahku,
Keluar masuk dinding-dinding jantungku,
Menyapa setiap sel tubuhku.

Tetapi jangan sekali-kali
Pura-pura bertanya kapan boleh pergi
Atau seenaknya melupakan percintaan ini

Sampai huruf terakhir
Sajak ini, Kau-lah yang harus
Bertanggung jawab
Atas air mataku.

"Taman" oleh Chairil Anwar

Taman punya kita berdua
Tak lebar luas, kecil saja
Satu tak kehilangan lain dalamnya.
Bagi kau dan aku cukuplah
Taman kembangnya tak berpuluh warna
Padang rumputnya tak berbanding permadani
Halus lembut dipijak kaki.
Bagi kita bukan halangan.
Karena
Dalam taman punya berdua
Kau kembang, aku kumbang
Aku kumbang, kau kembang.
Kecil, penuh surya taman kita
Tempat merenggut dari dunia dan 'nusia.

"Barangkali Telah Kuseka Namamu" oleh Goenawan Mohamad

Barangkali telah kuseka namamu dengan sol sepatu Seperti dalam perang yang lalu kauseka namaku

Barangkali kau telah menyeka bukan namaku Barangkali aku telah menyeka bukan namamu Barangkali kita malah tak pernah di sini Hanya hutan, jauh di selatan, hujan pagi

Nah, itulah beberapa puisi cinta romantis dari sastrawan tanah air. Jangan ragu mengungkapkan perasaan cinta dan kasih sayang untuk pasangan lewat bait-bait puisi romantis ini ya.
Post a Comment

Post a Comment