h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

Cerita Rakyat Sang Guru Penuh Hikmah

 Sang Guru dan Petani

Seorang Guru suatu kali mendekati seorang petani untuk mengingatkannya akan tugas sejatinya dalam hidup.

Dia berkata kepadanya: “Sekarang putramu sudah dewasa dan telah mengambil alih pekerjaan di pertanian, sekarang saatnya bagimu untuk mengabdikan hidupmu untuk kesempurnaan spiritualmu.”

Namun petani yang berpegang teguh pada keluarga dan harta bendanya menjawab. “Ini masih terlalu dini. Saya ingin menunggu sampai anak saya menikah dan memiliki ahli waris, lalu saya akan datang kepada Anda, Guru.”

Beberapa tahun kemudian Sang Guru mengunjungi petani itu lagi. Sementara itu, beberapa cucu telah lahir sehingga Sang Guru berkata: “Sekarang rumah dan tanah pertanianmu aman, kamu boleh ikut denganku.”

Namun seperti sebelumnya, petani tersebut menolak dengan keras dan berkata: “Tidakkah kamu melihat bahwa mereka membutuhkan saya? Siapa yang akan menjaga cucu-cucu saya ketika anak-anak saya sedang bekerja di ladang?” Maka Sang Guru ditinggal sendirian lagi.

Tak lama kemudian petani tersebut meninggal dan karena keterikatannya yang kuat dengan keluarganya ia terlahir kembali sebagai anak sapi di peternakannya sendiri dan tumbuh menjadi seekor sapi jantan yang kuat yang digunakan oleh petani muda tersebut untuk bercocok tanam di ladang.

Ketika Sang Guru mengunjungi desa itu lagi, dia mengenali petani itu dalam wujud binatang dan sekali lagi menawarkan untuk membawanya bersamanya.

Namun seperti biasa, petani tersebut belum siap menghadapi hal ini. “Apa yang akan dilakukan anak saya tanpa saya? Dia telah membeli ladang baru dan tidak mempunyai hewan penarik lainnya.”

Lelah karena kerja kerasnya, dia meninggal setelah beberapa tahun dan, pada gilirannya, dilahirkan kembali di bekas peternakannya, tetapi kali ini sebagai seekor anjing.

Dengan hati-hati dia berkeliling di sekitar perkebunan. Namun, ketika ia ingin mendekati cucu-cucunya, ia diusir oleh putranya sendiri, yang bahkan melemparkan batu ke arahnya meskipun ia diperlakukan dengan baik oleh keluarganya dalam segala hal.

Dia masih belum mampu mengatasi keterikatannya dan pergi bersama Guru ketika dia mengunjungi desa itu lagi. “Siapa yang akan menjaga rumah jika aku pergi?” dia khawatir. “Ini akan menjadi sasaran empuk bagi para bajingan dan pencuri.”

Dan begitulah yang terjadi. Tahun demi tahun Sang Guru mengunjungi petani tersebut, yang karena keterikatannya terus tenggelam ke tingkat kesadaran yang semakin rendah selama beberapa masa kehidupan.

Ia menjadi seekor ular dan akhirnya menjadi seekor cacing yang menambah keberadaannya di kandang sapi bekas peternakannya. Masih tidak terganggu oleh transformasi eksternal ini, keterikatan batinnya dengan kerabat dan tanah pertaniannya tetap ada, menghalanginya untuk mengikuti Guru dan menuju Tuhan.
Cerita Rakyat Sang Guru Penuh Hikmah

Sang Guru dan Seekor Tikus

Di hutan hiduplah seorang Yogi yang memiliki banyak Siddhi, dan di gubuknya hiduplah seekor tikus kecil yang setiap hari dimanjakannya dengan makanan kecil.

Suatu hari tikus itu meratap:

“Guru, saya sangat tidak bahagia.”

“Apa yang membuatmu tidak bahagia, tikus kecil?” tanya sang Guru.

“Aku takut pada kucing yang berkeliaran di sekitar gubukmu,” pekik tikus.

Sang Guru berkata: “Kamu tidak perlu lagi hidup dalam ketakutan, Aku akan mengubahmu menjadi seekor anjing.”

Namun suatu hari anjing itu berlari ke arah Yogi sambil menggonggong dan gemetar karena gelisah.

“guru, saya sangat takut karena ada harimau raksasa berkeliaran di hutan.”

"Aku akan mengubahmu menjadi seekor singa,” kata Sang Guru,“ maka kamu tidak perlu takut lagi pada harimau.”

Maka melalui karunia Sang Guru, seekor tikus kecil menjadi seekor singa yang perkasa.

Suatu hari Yogi tersebut menendang batu dan menderita luka kecil. Tanpa berpikir panjang lagi dia berbaring di malam hari dan pergi tidur.

Tertarik oleh bau darah, singa itu mendekat dan menjilat luka terbuka sang Yogi. Yogi itu pergi untuk menarik kakinya lebih dekat tetapi singa itu memegangnya erat-erat dengan cakarnya, menggeram, dan sinar berbahaya bersinar di matanya.

Dia lupa segala sesuatu yang telah Guru lakukan untuknya, bahwa kehebatan dan kekuasaannya telah diberikan oleh Guru dia hinakan

Naluri singa predator lebih unggul. Sang Guru menyadari hal ini, dan dengan gerakan tangannya mengubah singa itu kembali menjadi tikus kecil seperti dulu.

Post a Comment

Post a Comment