h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

9 Tokoh Kosmologi Yunani Kuno, Tahukah Kamu?

Kosmos sering kali berarti "alam semesta". Namun kata tersebut umumnya digunakan untuk menunjukkan alam semesta yang teratur dan harmonis, seperti yang pertama kali digunakan oleh Pythagoras pada abad ke-6 SM.

Konon Pythagoras adalah orang pertama yang menerapkan kata ini pada “alam semesta”, mungkin awalnya berarti “cakrawala berbintang”, namun maknanya kemudian diperluas ke seluruh dunia fisik, termasuk bumi.

Dalam literatur Yunani awal, kata kosmos berbicara tentang membangun atau mendirikan suatu budaya atau kota. Segala sesuatu yang terdiri dari bagian-bagian disebut kosmos , misalnya kaum sophis atau pasukan tentara.
Tokoh Kosmologi Yunani Kuno, Tahukah Kamu?
Pada zaman Plato, kosmos mempunyai arti tertentu yaitu dunia atau sudut pandang universal, dan ini adalah alam semesta, yang dihuni oleh manusia. Aristoteles berpendapat bahwa dunia ini abadi dan tidak mempunyai awal dan akhir.

Inti dari kosmologi Yunani adalah keyakinan bahwa tatanan alam semesta yang dapat diungkapkan dalam bentuk matematika merupakan inti ilmu pengetahuan dan jarang dipertanyakan. Namun apakah matematika merupakan penemuan manusia ataukah ia ada secara independen?

Bagaimana Orang Yunani Melihat Alam Semesta?

Pandangan dunia Yunani merupakan pandangan dunia yang berumur paling panjang dalam sejarah kosmologi ilmiah.

Orang-orang Yunani kuno, selama berabad-abad, mengembangkan kosmologi yang rumit. Pandangan paling awal, sejak zaman Homer dan Hesiod (abad ke-8 SM) mendalilkan bumi datar atau silinder yang terletak di kosmos berbentuk setengah bola yang mengelilingi atau menyelimutinya.

Namun pada masa para pemikir yang terkait dengan Pythagorus yang legendaris dan mistis (560-480 SM, app.), pandangan yang menyatakan bahwa bumi adalah bola di alam semesta yang juga bulat sepenuhnya diterima secara luas. 

Selain itu, orang Yunani kuno dapat menghitung diameter bumi (dan keadaannya) melalui pertimbangan trigonometri. Hal ini dilakukan oleh Eratosthenes, seorang Yunani yang tinggal di Alexandria, Mesir, sekitar tahun 230 SM.
Para filsuf Yunani memperkirakan bentuk dan jarak ke Bulan, dan bahkan mencoba menghitung ukuran seluruh alam semesta.
Terkait erat dengan ilmu semu astrologi, ilmu ini berlanjut dari Yunani kuno melalui peradaban Islam abad pertengahan hingga Eropa abad ketujuh belas.

Thales Dari Miletus (Sekarang Turki)

Dari sekian banyak filsuf Yunani kuno, Thales dari Miletus sering dianggap sebagai filsuf pertama. Tentu saja, dia adalah salah satu pendukung awal penjelasan naturalistik terhadap fenomena yang dapat diamati di kosmos atau alam semesta. 

Thales mengungkapkan dasar-dasar kosmos dalam istilah yang dapat dijelaskan oleh alam, bukan mitologi atau spiritualitas.
Thales, filsuf pertama, menegaskan bahwa arche , prinsip dasar alam semesta, adalah air. Konsep ini mengacu pada asal mula segala sesuatu muncul.
Menurut Thales, air adalah bahan penyusun dasar segala sesuatu. Ia percaya bahwa air adalah unsur utama yang menyusun kosmos dan segala sesuatu yang berasal darinya.

Thales berpendapat bahwa air adalah sumber kehidupan dan mengatur semua bentuk keberadaan dan transformasi semua materi.

Mengenai astronomi, Thales berpendapat bahwa Bumi mengapung di atas air. Oleh karena itu, bumi juga diyakini berbentuk piringan datar.

Dengan mengamati perubahan wujud air, dan kemampuannya menguap ke udara dan mengembun menjadi hujan, ia membuktikan peran sentral air di alam semesta.

Anaximander dari Miletus

Anaximander atau Anaximamdros adalah seorang filsuf dan astronom terkenal yang berada di bawah asuhan Thales. 

Mengikuti gagasan gurunya, Anaximander juga mengusulkan substansi atau prinsip utama dari mana segala sesuatu berasal dan ke mana segala sesuatu akan kembali.

Substansi dasar ini ia sebut sebagai Yang Tak Terbatas, yang ia yakini sebagai entitas abadi dan tak terbatas yang melampaui dunia fisik.

Meskipun karya asli Anaximander tentang astronomi dan kosmologi hilang, kedalamannya diperoleh kembali oleh para pemikir lebih lanjut, termasuk Aristoteles , yang melestarikan gagasan astronom tersebut.
'Geometris' Anaximander, bahwa bumi merupakan pusat alam semesta.
Anaximander memberikan visi kosmos yang inovatif dan seringkali relatif akurat yang menekankan penjelasan naturalistik yang menandai pergeseran ke arah penyelidikan rasional dan ilmiah terhadap sifat alam semesta.

Ide-idenya diungkapkan dengan jelas menyimpang dari pandangan kosmologis sebelumnya yang mengandalkan penjelasan ilahi atau mitos.

Anaximenes - Udara, Roh, dan Jiwa

Anaximenes adalah filsuf ketiga dari Mazhab Filsafat Milesian, dinamakan demikian karena seperti Thales dan Anaximander, Anaximenes adalah penduduk Miletus, di Ionia (Yunani kuno). Theophrastus mencatat bahwa Anaximenes adalah rekan, dan mungkin murid Anaximander.
Anaximenes dikenal karena kontribusinya pada bidang kosmologi dan metafisika, khususnya keyakinannya bahwa alam semesta terdiri dari substansi abadi dan tak terbatas yang disebut "udara" (aer).
Anaximenes terkenal karena doktrinnya bahwa udara adalah sumber segala sesuatu. Dalam hal ini, ia berbeda dengan pendahulunya seperti Thales, yang berpendapat bahwa air adalah sumber segala sesuatu, dan Anaximander yang berpendapat bahwa segala sesuatu berasal dari suatu benda yang tidak terbatas dan tidak terbatas.

Menurut Anaximenes, unsur dasar yang membentuk segala sesuatu adalah “apeiron” atau “tidak terbatas”, sebuah gagasan yang sebelumnya diperkenalkan oleh guru Anaximander.

Namun, Anaximenes mengembangkan konsep ini lebih lanjut dengan menyatakan bahwa apeiron mengalami transformasi menjadi satu unsur yang lebih konkret, yaitu udara.

Ia percaya bahwa udara merupakan sumber dari segala sesuatu dan bahwa perubahan-perubahan dalam alam terjadi melalui proses kondensasi dan pelebaran udara.

Udara dan Konsep Jiwa

Anaximenes juga menegaskan kebutuhan akan jiwa sebagai penyebab gerak, seperti usulan Thales, yang menghidupkan alam semesta material.

Anaximenes memperhatikan bahwa orang yang hidup juga bernapas dan ketika mereka berhenti bernapas, mereka mati.

Seperti Thales, ia melihat hubungan antara mikrokosmos dan makrokosmos. Ia beralasan bahwa udara juga menggerakkan alam semesta dan tanpa udara, alam semesta akan bergerak.

Anaxagoras dari Clazomenae

Salah satu konsep sentral dalam pemikiran Anaxagoras adalah ide tentang “Nous” atau pikiran primer (terkadang diterjemahkan sebagai “kecerdasan”). Menurutnya, segala sesuatu dalam alam semesta ini diatur dan dikendalikan oleh kekuatan pikiran ini.

Konsep Pikiran (Νοῦς) memiliki posisi dominan dalam sistem filosofi Anaxagoras. Segala sesuatu diatur dan diarahkan oleh Pikiran, yang merupakan kekuatan penyebab semua ciptaan.

Pikiran (Νοῦς) adalah unik, asli, kekal, autentik, otonom, tidak terbatas, tidak tercampur dengan apa pun, tetap murni dan sendirian dengan sendirinya.
 
Ini adalah pandangan revolusioner pada zamannya, yang sebelumnya alam semesta dipandang sebagai entitas yang tidak memiliki kecerdasan atau tujuan.
Seperti Thales, Anaxagoras percaya bahwa tumbuhan memiliki pikiran/jiwa dan tujuan.
 Selain itu, Anaxagoras juga menyatakan bahwa segala sesuatu terbuat dari “Matter” atau materi, yang terdiri dari unsur-unsur dasar yang tidak dapat dipecahkan.

Pandangan ini merupakan kontribusi awal terhadap pemikiran atomis yang kemudian dikembangkan oleh filsuf-filsuf seperti Democritus.

Kosmologinya secara khusus, Anaxagoras terkenal karena mengajarkan para pengikutnya bahwa matahari adalah bongkahan batu atau besi yang menyala-nyala.

Tentu saja yang dia maksudkan adalah bahwa matahari bukanlah makhluk ilahi yang mengendarai kereta kuda melintasi langit.

Aristarchus dari Samos

Meskipun Aristarchus mengikuti pendahulunya dalam mencoba memodelkan kosmos berdasarkan metode observasi rasional dan empiris.

Pendekatan naturalisnya membawanya pada kesimpulan pemahaman heliosentris tentang kosmos, yang merupakan penyimpangan dari pandangan geosentris yang berlaku.
'Heliosentris' Aristarchus berpendapat bahwa Matahari adalah pusat alam semesta.
Meskipun model heliosentris dari Aristarchus begitu revolusioner , namun gagasannya tidak diterima. Sebaliknya, pemikiran umum yang mendominasi astronomi sepanjang sejarah Barat adalah model geosentris.

Karya Aristarchus akhirnya ditemukan kembali dan dihidupkan kembali oleh para astronom kemudian, terutama Copernicus , pada abad ke-16.

Hipparchus dari Nicea

Hipparchus dari Nicea adalah seorang astronom dan matematikawan Yunani kuno yang hidup pada abad ke-2 SM.

Dia berinovasi dalam teknik observasi dan memperkenalkan konsep sistem magnitudo yang digunakan untuk mengukur kecerahan bintang.

Katalog bintang komprehensif pertama disusun oleh Hipparchus dan disebut “Katalog Hipparchus.” Katalog tersebut mencakup posisi dan magnitudo sekitar 850 bintang.

Claudius Ptolemaeus

Ptolemy atau ptolemaeus adalah seorang astronom, matematikawan, kartografer, dan ahli geografi Yunani-Mesir berpengaruh yang hidup pada abad kedua Masehi.

Visi geosentrisnya terhadap alam semesta mempunyai dampak jangka panjang dan mendalam terhadap pemikiran ilmiah Barat selama lebih dari satu milenium.
Filsafat Ptolemy sangat dipengaruhi oleh tradisi filsafat Yunani yang dominan, terutama tradisi Aristoteles dan Plato.
Mengikuti jejak pendahulunya dari Yunani dan teori ilmiah awal mereka, Ptolemeus berusaha mengembangkan model alam yang komprehensif berdasarkan prinsip matematika dan data empiris.

Seperti Anaximander, sistem Ptolemeus menempatkan Bumi sebagai pusat alam semesta, dengan benda-benda langit tersusun dalam bola konsentris di sekelilingnya.

Ptolemeus menulis risalah matematikanya, yang kemudian diberi nama Almagest , pada sekitar tahun 150 M. Ia menyusun sistem geometri gerak majemuk pada lingkaran dua dimensi agar sesuai dengan gerak yang diamati.

Meskipun model geosentrisnya terbukti salah, karya observasi dan matematisnya yang cermat menempatkannya di antara model-model utama yang memengaruhi astronomi, filosofis, dan ilmiah di masa depan.

Plato dari Athena

Plato dalam karyanya selanjutnya yang berjudul Timaeus, menguraikan teori tentang asal usul dan sifat kosmos.

Dunia adalah ciptaan "Demiurge" (dari bahasa Yunani "demos" atau manusia dan "ourgos" atau kerja), yaitu dewa yang berkedudukan paling tinggi, bekerja untuk kepentingan "publik" (Plato, seperti orang Yunani kuno pada umumnya , adalah seorang politeis -- yang percaya pada banyak dewa).

Dewa superior ini pada dasarnya baik, dan berusaha menciptakan citra dirinya sebaik mungkin. Tapi Demiurge tidak bisa menciptakan dunia dari ketiadaan; kekuatannya lebih terbatas daripada Dewa Kejadian. 

Demiurge membentuk kosmos dari material yang disediakan oleh "kekacauan" yang sudah ada sebelumnya, atau tumpukan materi, yang diorganisasikan Demiurge ke dalam empat elemen -- Bumi, Air, Udara, dan Api.

Ini membentuk “tubuh” kosmos, yang juga diberkahi dengan “jiwa”. Jiwa kosmos, yang dianggap Plato sebagai bagian yang lebih baik atau lebih penting, adalah prinsip gerak melingkar yang abadi dan berulang, yang menghasilkan gerak melingkar bulan, planet, matahari, dan bintang.

Meskipun tidak dinyatakan secara eksplisit oleh Plato, diasumsikan bahwa Bumi adalah pusat alam semesta, dan benda-benda langit lainnya berputar mengelilinginya.

Idealisasi fenomena fisik membuat Plato berhipotesis bahwa ada dua Alam Semesta, dunia fisik dan dunia 'bentuk' non-materi, aspek sempurna dari benda sehari-hari seperti meja, burung, dan gagasan/emosi, kegembiraan, tindakan, dll.

Objek dan gagasan di dunia material kita adalah 'bayangan' bentuk ("Alegori Gua karya Plato"). Hal ini memecahkan masalah bagaimana objek-objek di dunia material semuanya berbeda (tidak ada dua tabel yang persis sama) namun semuanya memiliki `keteraturan' yang sama. 

Pandangan Aristoteles tentang Kosmos

Aristoteles mendasarkan dirinya pada berbagai pengamatan yang terlihat dengan mata telanjang (tidak ada teleskop di Yunani kuno):

(i) Kita melihat matahari “terbit” dan “tenggelam” setiap hari;

(ii) Kita tidak merasakan bumi bergerak di bawah kaki kita;

(iii) Kita melihat bintang-bintang membentuk setengah lingkaran di sekitar cakrawala setiap malam. Semua ini tampaknya menyiratkan bahwa bumi berada pada titik pusat dan matahari bergerak mengelilinginya.

Selain itu, dari sudut pandang budaya, tampaknya tepat jika bumi atau planet yang kita tinggali menjadi pusatnya, karena bagaimanapun juga, bukanlah manusia (dan bagi Aristoteles, orang Yunani) yang paling penting. bagian dari kosmos?

Aristoteles menerima empat unsur Platonis yaitu Bumi, Air, Udara, dan Api sebagai dasar bagi fenomena di Bumi (planet) dan di atmosfer, namun ia menambahkan unsur kelima yang dikenal sebagai "aether" sebagai materi semisal benda-benda langit (bulan, planet, matahari, dan bintang).

Pergerakan eter, tidak seperti empat elemen lainnya, tidak memiliki awal dan akhir, sehingga harus berbentuk lingkaran, ia beralasan, karena lingkaran tidak memiliki awal dan akhir.

Kita dapat membedakan unsur-unsur utama teori sebagai berikut:

(i) Bumi sebagai pusat alam semesta dan tidak bergerak (“geosentrisme”)

(ii) Matahari bergerak mengelilingi bumi dan bukan merupakan pusatnya (“heliosentrisme”)

(iii) Gerakan surgawi berbentuk lingkaran (atau bola, dalam tiga dimensi)
Post a Comment

Post a Comment