h36fBKl6IGAl600aLh3XwESUlCJ3z4hPI1YGP78M
Bookmark

The Godfather of Fibonacci Retracement – Leonardo Fibonacci

 Apakah Anda tahu ada banyak jenis alat Fibonacci seperti retracement Fibonacci, Fibonacci channel, Fibonacci time zone, dll? Tapi inilah masalahnya…

Manakah dari alat Fibonacci ini yang paling penting? Dan yang lebih penting, bagaimana Anda menggunakan Fibonacci untuk trading sehingga Anda bisa mendapatkan hasil?

Nah, itulah yang akan Anda pelajari dalam pelajaran hari ini…

Penemu Fibonacci Golden Ratio

Leonardo Pisano, dijuluki Fibonacci, adalah seorang matematikawan Italia yang lahir di Pisa pada tahun 1170. Ayahnya Guglielmo Bonaccio bekerja di sebuah pos perdagangan di Bugia, sekarang bernama Béjaïa, sebuah pelabuhan Mediterania di timur laut Aljazair.
Leonardo Fibonacci adalah seorang ahli matematika yang lahir di Italia sekitar tahun 1170. Diyakini bahwa Tuan Fibonacci menemukan hubungan dari apa yang sekarang disebut sebagai angka Fibonacci saat mempelajari Piramida Agung Gizeh di Mesir.
Sebagai seorang pemuda, Fibonacci belajar matematika di Bugia, dan selama perjalanannya yang ekstensif, dia belajar tentang keunggulan sistem angka Hindu-Arab.

Pada tahun 1202, setelah kembali ke Italia, Fibonacci mendokumentasikan apa yang telah dipelajarinya dalam 'Liber Abaci' (Buku Abacus). Dalam Liber Abaci, Fibonacci menggambarkan deret numerik yang sekarang dinamai menurut namanya.

Dalam urutan angka Fibonacci, setelah 0 dan 1, setiap angka adalah jumlah dari dua angka sebelumnya. Oleh karena itu, urutannya adalah sebagai berikut: 0, 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144, 233, 377, 610 dan seterusnya hingga tak terbatas. Setiap angka kira-kira 1,618 kali lebih besar dari angka sebelumnya.

Nilai ini: 1,618 disebut Phi atau "Rasio Emas". Rasio Emas sering muncul secara misterius di alam, arsitektur, seni rupa, dan biologi. Misalnya, rasio telah diamati di Parthenon, dalam lukisan Leonardo da Vinci Mona Lisa, bunga matahari, kelopak mawar, cangkang moluska, cabang pohon, wajah manusia, vas Yunani kuno, dan bahkan galaksi spiral di luar angkasa.
Urutan Fibonacci dicetak dalam Liber Abaci, ditulis oleh Leonardo Fibonacci pada tahun 1202. Ini memperkenalkan angka Hindu-Arab untuk menggantikan angka Romawi.

Apa Itu Deret Fibonacci Dan Rahasia Di Balik Alat Fibonacci Trading

Pertama, mari kita kembali ke dasar… Apa itu deret Fibonacci? Dari mana asalnya?

Deret Fibonacci pertama kali ditemukan oleh matematikawan Leronardo Bonacci pada tahun 1202 sebagai berikut: 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144, 233, 377
The Godfather of Fibonacci Retracement – Leonardo Fibonacci
Untuk memahami semua ini, bagaimana deret Fibonacci terbentuk? Mudah!

Itu dibentuk dengan menambahkan dua angka sebelumnya. Jadi, jika Anda menambahkan 5 dan 8, Anda mendapatkan 13 (berikutnya dalam deret Fibonacci). Jika Anda menambahkan 55 dan 89, Anda mendapatkan 144, dan seterusnya…

Sekarang, banyak orang juga cenderung mengkorelasikan rangkaian ini dengan 'alam' seperti tumbuhan…
The Godfather of Fibonacci Retracement – Leonardo Fibonacci
Tapi inilah masalahnya… Tahukah Anda bahwa angka pada alat trading Fibonacci Anda sebenarnya bukan deret Fibonacci itu sendiri? Izinkan saya membuktikannya kepada Anda…

Sekali lagi, inilah tampilan deret Fibonacci: 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144, 233, 377

Lalu seperti apa kebanyakan angka alat trading Fibonacci: 0,236, 0,382, 0,618, 0,786, 0,886, 1,236

Tunggu apa? Dari mana angka-angka itu berasal? Jawabannya adalah angka yang kami gunakan untuk alat trading Fibonacci Anda adalah 'rasio', dan bukan 'urutan'.

Jika Anda membagi angka berikutnya pada deret yaitu 21 dan 34 misalnya… Anda mendapatkan hasil 0,6176 (61,8%).

Tetapi jika Anda membagi dua angka dengan celah di antara mereka pada urutan 21 dan 55 misalnya ... Anda mendapatkan hasil 0,3818 (38,2%).

Nah kalau dipikir-pikir, menggunakan persentase atau rasio di pasar uang forex lebih relevan daripada menggunakan urutan itu sendiri, bukan? Jadi sekarang setelah Anda tahu tentang semua deret dan rasio Fibonacci ini…

Mari selami bagaimana Anda dapat menggunakan Fibonacci ini untuk trading. Kedengarannya bagus Lalu baca terus!

Perbedaan Alat Trading Fibonacci Dan Cara Menerapkannya

Terlepas dari seluruh banyaknya spektrum alat Fibonacci di luar sana, keduanya ini adalah yang paling banyak digunakan:

  • Retracemen Fibonacci
  • Ekstensi Fibonacci
Dan sejujurnya, hanya kedua itu yang Anda butuhkan!

(Dan saya akan menunjukkan kepada Anda nanti bagaimana Anda dapat menggunakan ini sebagai strategi perdagangan Fibonacci)
The Godfather of Fibonacci Retracement – Leonardo Fibonacci
Selain angka yang didasarkan pada deret Fibonacci…

Salah satu tujuannya adalah untuk memprediksi' kapan pullback akan berakhir karena trader mengantisipasi pembalikan tren saat harga mencapai rasio emas 31,8% atau 6,18% jika ditembus.

Rasio Fibonacci dalam Trading

Kembali ke pasar, trading dengan Fibonacci tidak terlalu rumit. Metode logis untuk memasuki perdagangan adalah ketika saham mengalami kemunduran. Nah, di mana menurut Anda untuk menempatkan entri Anda?

Tanpa mengetahui apa pun tentang perdagangan Fibonacci, kemungkinan besar Anda akan mengatakan 50%. Bahwa teman saya menjadikan Anda seorang trader Fibonacci.

Itulah yang dimaksud dengan perdagangan Fibonacci, memahami saham tidak bergerak secara linier. Fibonacci membantu trader baru memahami bahwa saham bergerak dalam gelombang dan semakin kecil retracementnya, semakin kuat trennya.

Sekarang, saatnya membawa Anda ke level trader Fibonacci menengah. Untuk melakukan ini, Anda perlu mengetahui dua level kritis lainnya yaitu retracement 38,2% dan 61,8%.

Tindakan harga harus dianalisis pada level ini untuk memahami apakah pergerakan countertrend akan berhenti dan tren akan berlanjut.

Level retracement Fibonacci digunakan oleh banyak trader retail dan trader receh, oleh karena itu apakah Anda trading menggunakan mereka atau tidak, Anda setidaknya harus menyadari keberadaannya.

Beberapa trader tingkat lanjut akan melangkah lebih jauh dan menambahkan busur Fibonacci dan penggemar Fibonacci ke rencana trading mereka untuk mencari keunggulan dalam cuan.

Formula untuk menghitung Fibonacci Retracement Levels

Rumus untuk menghitung level retracement Fibonacci adalah:
Retracement Level = Move Distance x Fibonacci Ratio
 Penjelasan tiap level (23,6%, 38,2%, 50%, 61,8%, dan 100%) adalah....

Level retracement 23,6% dianggap sebagai level paling dangkal dan sering digunakan sebagai titik masuk potensial untuk trading. Level 38,2% adalah level yang paling umum digunakan dan sering digunakan sebagai level support atau resistance.

Misalnya, jika pasar bergerak naik 10% dan kemudian kembali ke level Fibonacci 38,2% atau 50%, itu dianggap sebagai tanda bullish. Beberapa pedagang mungkin memasuki posisi panjang pada saat itu.
Level retracement Fibonacci 50% adalah level yang sangat penting karena di situlah banyak breakout terjadi. Level retracement Fibonacci 61,8% adalah yang terakhir dari level Fibonacci utama, dan di sinilah banyak perubahan tren terjadi.
Alternatifnya, jika pasar bergerak turun 10% dan kemudian menelusuri kembali ke level Fibonacci 38,2%, itu dianggap sebagai tanda bearish, dan beberapa pedagang dapat masuk ke posisi pendek pada saat itu.

Level 50% juga merupakan level yang umum digunakan dan sering digunakan sebagai level konfirmasi. Level 61,8% dianggap sebagai level retracement yang dalam dan sering digunakan sebagai titik pembalikan potensial. Level 100% bukanlah level retracement Fibonacci, tetapi mewakili titik awal pergerakan dan dapat digunakan sebagai titik referensi.

Level retracement Fibonacci 23,6% adalah yang paling penting dari level Fibonacci karena ini adalah level di mana sebagian besar pembalikan terjadi. Level retracement Fibonacci 38,2% adalah level terpenting kedua karena di sanalah banyak pullback berakhir.

Menggunakan Level Retracement Fibonacci dalam Trading Forex

Untuk menggunakan level retracement Fibonacci dalam trading forex, pertama-tama Anda harus mengidentifikasi pergerakan di pasar. Ini bisa menjadi pergerakan naik atau turun, tergantung pada arah yang ingin Anda perdagangkan.

Setelah Anda mengidentifikasi pergerakan, Anda dapat menggunakan alat retracement Fibonacci untuk menggambar level retracement pada grafik Anda.

Anda kemudian dapat mencari peluang perdagangan potensial di level ini. Misalnya, jika pasar berada dalam tren naik dan menelusuri kembali ke level 38,2%, Anda dapat mencari titik entri potensial untuk posisi beli. Anda juga dapat menggunakan level retracement Fibonacci untuk mengatur stop-loss order atau untuk mengambil level profit.

Cara mengidentifikasi peluang perdagangan potensial menggunakan Fibonacci Retracement Levels

Untuk mengidentifikasi peluang perdagangan potensial menggunakan level retracement Fibonacci, Anda dapat mencari pertemuan antara level dan alat analisis teknis lainnya.

Misalnya, jika level retracement 38,2% juga merupakan level kunci support atau resistance, ini meningkatkan kemungkinan perdagangan yang sukses. Anda juga bisa mencari pola triangel atau indikator lain yang mengkonfirmasi potensi peluang trading.

Penting untuk dicatat bahwa level retracement Fibonacci tidak selalu akurat dan harus digunakan bersamaan dengan alat analisis teknis lainnya. Ini dapat mencakup garis tren, rata-rata bergerak, dan indikator lain seperti Relative Strength Index (RSI) atau Moving Average Convergence Divergence (MACD).

Mereka juga bisa subjektif, karena pedagang yang berbeda mungkin menggambar levelnya secara berbeda. Selain itu, pasar tidak dapat diprediksi dan mungkin tidak selalu mengikuti rasio Fibonacci.

Level Retracement Fibonacci 88,6%

Level Fibonacci biasanya digunakan dalam trading untuk mengidentifikasi titik harga penting dan area potensial support atau resistance. Level-level ini diturunkan dari deret Fibonacci, rangkaian angka yang masing-masing merupakan penjumlahan dari dua angka sebelumnya.

Ada beberapa level Fibonacci berbeda yang dapat berguna bagi trader, termasuk level 88,6% yang mewakili level harga yang diturunkan dari rasio emas.

Saat berdagang dengan level Fibonacci, penting untuk mengawasi poin harga utama ini dan memantau setiap reaksi potensial di level ini. Saat harga mencapai salah satu level kunci ini, mungkin ada peluang beli atau jual yang kuat, tergantung pada apakah harga sedang tren naik atau turun sebelum mencapai level tersebut.

Secara teori, fib. Retracement ekstrem setelah 88,6 bukanlah level kritis. Namun, berdasarkan beberapa studi kasus, harga berosilasi sekitar 88,6 hingga 100% Fib. Retracement sangat sering terjadi sebelum momen penolakan atau breakout.

88,6 Fib. tingkat mewakili tingkat harga yang berasal dari rasio emas (0,618 x 0,618 = 0,786, 0,786 x 0,786 = 0,886 = 88,6%). Level Retracement Fibonacci 88,6% dan 78,6% dapat menjadi penting dalam beberapa kasus, jadi trader perlu memantau level ini dan memeriksa apakah ada reaksi harga di area ini. Praktik terbaik adalah menggambar Fib. Level retracements dan level ekspansi Fibonacci dan menganalisis semua level harga selama perdagangan.

Tingkat harga 88,6% diperoleh dengan mengkuadratkan (atau mengalikan dengan sendirinya) dari Rasio Emas, 0,618:

Kesimpulan

Level retracement Fibonacci adalah alat yang ampuh untuk trader forex yang ingin mengidentifikasi potensi level support dan resistance.
Post a Comment

Post a Comment